Friday, March 13, 2015

>> LUKISAN DAN BIOGRAFI EDGAR DEGAS


Edgar Degas,  Self portrait, oil on canvas, 1855, at Musée d'Orsay, Paris

Edgar Degas lahir di Paris pada tanggal 19 Januari 1834 dari keluarga kaya. Ayahnya, Augustin de Gas, adalah seorang bankir sedangkan ibunya, Celestine Musson, berasal dari New Orleans, AS. Degas memiliki empat adik, dua laki-laki dan dua perempuan. Dari usia dini Degas menunjukkan minat pada seni. Orangtuanya mengijinkan Degas untuk membuat studio di rumah mereka.

Pada awalnya, ketertarikan Degas pada seni lukis dianggap sebagai sekedar hobi. Berasal dari keluarga kaya, Degas diharapkan masuk sekolah elit seperti Lycee Louis-le-Grand, untuk kemudian masuk sekolah hukum dan menghasilkan uang dari situ.

Belajar Seni
Degas, bagaimanapun, lebih tertarik melukis. Dia memang pergi ke sekolah hukum namun hanya bertahan dua tahun untuk kemudian drop out. Setelah drop out pada usia dua puluh tahun, Degas mulai serius belajar seni di bawah bimbingan Louis Lamothe. Kemajuan pesat Degas saat belajar di bawah Lamothe membuatnya lulus masuk ujian ke Ecole des Beaux-Arts pada tahun 1855.

Setahun kemudian, Degas melakukan perjalanan ke Italia untuk memperkaya wawasan seni. Dia tinggal di Italia selama tiga tahun dan mengunjungi Naples, Capodimonte, Roma dan amat terkesan dengan karya-karta Master Renaissance seperti Mantegna dan Uccello.

Setelah dari Italia, Degas berkonsentrasi untuk mengembangkan gayanya sendiri di kota pusat seni Eropa, Paris. Tidak seperti kebanyakan teman-teman senimannya, Degas tidak mengalami masalah keuangan karena berasal dari keluarga kaya. Namun setelah ayahnya meninggal, Degas terpaksa menjual sebagian lukisannya untuk bertahan hidup.

Perkembangan Artistik
Pada awalnya, tema lukisan Degas berkisar pada tema sejarah serta potret individu dan kelompok yang sebagian besar menggunakan cat minyak di atas kanvas. Pada tahap selanjutnya, Degas mulai tertarik pada penggambaran situasi yang nyata dengan tema kehidupan yang lebih nyata pula. Dia lebih suka bekerja di dalam studio. Saat tidak mendapatkan model untuk lukisan, Degas mendasarkan objek lukisannya pada ingatan atau fotografi.

Materi yang menarik baginya adalah orang-orang di kafe, orang mengunjungi opera atau pertunjukan seni, perempuan yang bekerja sebagai tukang cuci, dan yang paling terkenal dari semua, penari balet saat berada di atas panggung dan di belakang layar. Perang Franco-Prussian pada tahun 1870-71 sempat membuat aktivitas melukis Degas terhenti namun segera pulih seusai perang.

Degas dan Impresionisme
Setelah perang, Degas tinggal sementara waktu di New Orleans di mana Rene, saudaranya, sedang mengelola bisnis kapas keluarga. Namun Amerika jelas bukan tempat yang sesuai sehingga dia kembali lagi ke Paris. Dia sekali lagi menenggelamkan diri dalam komunitas seni, tapi hasil karyanya semakin jauh dari pakem, membuatnya tidak mendapat tempat di kalangan komunitas konservatif.

Menanggapi kondisi ini, Degas dan beberapa kelompok pelukis radikal mengorganisir diri untuk membuat pameran mereka sendiri. Pada tahun 1874, terwujudlah pameran pertama yang dikenal sebagai Pameran Impresionis Pertama. Masyarakat umum, setelah terbiasa dengan sapuan garis dan warna lembut, menjadi terkejut melihat lukisan dengan warna cerah dan sapuan kuas yang tidak lazim. Lukisan Monet yang berjudul ‘Impression: Sunrise’, mendapat kritikan keras dari Louis Leroy. Kata impresionisme akhirnya melekat pada aliran seni baru ini. Kata yang pada awalnya sebenarnya dimaksudkan sebagai olok-olok.

Namun seiring waktu, Degas merasa memiliki gaya khas yang berbeda dari kaum pelukis impresionis lain. Ini kemudian mendorongnya untuk memisahkan diri dari impresionisme.

Degas setelah Impresionisme
Persekutuan impresionis bubar setelah tahun 1886 dan Degas mulai lebih menyendiri dan berkonsentrasi pada lukisan, fotografi, dan patung. Dia mulai lebih menyukai penggunaan pastel dibanding cat minyak dan bereksperimen dengan berbagai teknik dan media. Berbagai karyanya mengambil inspirasi wanita telanjang saat berada dalam saat privat seperti ketika sedang mandi atau menyisir rambut. Degas juga membuat patung berukuran kecil dengan kualitas yang hampir sama dengan lukisannya, namun tidak pernah dipamerkan di depan publik. Fotografi juga selalu menjadi minat Degas dan mulai serius menekuninya setelah membeli kamera Kodak pertamanya pada tahun 1895. Kebanyakan fotografi hasil karyanya berupa potret diri para teman-teman dekatnya.

Pada tahun 1894, seorang perwira Angkatan Darat Perancis keturunan Yahudi, Alfred Dreyfuss, salah dituduh telah melakukan pengkhianatan. Hal inii menyebabkan keributan besar di masyarakat Perancis. Degas mengambil bagian dari kerumunan Anti-Dreyfuss dan mengungkapkan dirinya sebagai fanatik anti-Semit. Kondisi ini memperburuk hubungan dengan teman-temannya yang juga keturunan Yahudi seperti keluarga Halevy, Renoir, dan Cezanne.

Kematian
Di tahun-tahun akhir kehidupannya, Degas mengalami masalah pada mata yang mempengaruhi kemampuan penglihatannya. Degas tidak pernah menikah. Setelah perselisihan dengan teman-temannya, dia menjalani kehidupan yang relatif sepi. Akhirnya, Edgar Degas meninggal pada tanggal 27 September 1917 pada usia 83 tahun.


 Edgar Degas,  At the Races, 66 × 81 cm, oil on canvas, 1880, at Musée d'Orsay, Paris



 Edgar Degas,  In a café or L’Absinthe, 92 × 68.5 cm, oil on canvas, 1873, at Musée d'Orsay, Paris



 Edgar Degas,  Miss La La at the Cirque Fernando, 117 × 77 cm, oil on canvas, 1879, at National Gallery, London


 Edgar Degas,  Orchestra Musicians, 49 x 69 cm, oil on canvas, 1876, at Stadel, Frankfurt




 Edgar Degas,  Place de la Concorde, oil on canvas, 1875, at Hermitage Museum , Saint Petersburg




 Edgar Degas,  The Ballet Class, 85cm x 75cm , oil on canvas, 11871 - 1874, at Musée d'Orsay, Paris



Edgar Degas, The Dancing Class, 19 × 27 cm, oil on panel, 1870, at Metropolitan Museum of Art, New York City, United States



Edgar Degas, Bellelli family, 200 × 253 cm, oil on canvas, 1860-1862, at Musée d'Orsay, Paris



Edgar Degas,  Woman Combing her Hair, 52 × 51 cm, oil on canvas, 1885, at State Hermitage Museum, St. Petersburg



Edgar Degas,  The Ballet Class, 85cm x 75cm , oil on canvas, 11871 - 1874, at Musée d'Orsay, Paris