Friday, August 12, 2016

>> LUKISAN DAN BIOGRAFI MASDIBYO


Joko Sudibyo atau lebih akrab disapa Masdibyo lahir di desa Mangunharjo, kecamatan Arjosari, Pacitan, Jawa Timur pada tanggal 7 September 1962. Menginjak usia empat tahun, pakdhe-budhenya menginginkan Dibyo kecil tinggal bersamanya. Di sana, Dibyo tinggal hingga kelas 4 sekolah dasar.

Mas Dibyo merupakan salah seorang pelukis bergaya ekspresionis yang sangat produktif. Pada awal Tahun 1990-an dia pindah ke Tuban dan sangat produktif pameran. Masdibyo mengemukakan bahwa seorang seniman harus menguasai pemasaran sehingga bisa berkarier dan berkarya secara mandiri tanpa tergantung kepada siapapun, termasuk kurator.
    
Saat berbicara pada bedah buku berjudul "Masdibyo Pelukis Perasaan" karya Henri Nurcahyo di kampus Unesa Surabaya, ia menegaskan bahwa kemampuannya di bidang pemasaran telah diasahnya sejak masih mahasiswa.
   
"Jangan gengsi. Saya ketika masih kuliah, ketika lukisan sudah dinilai oleh dosen, saya tawarkan kemana-mana dari pintu ke pintu. Bahkan saya cicilkan. Misalnya harganya Rp50.000 ketika itu, dia (kolektor) nyicil dua kali tiap bulan," katanya.
    
Pelukis kelahiran Pacitan, Jawa Timur, yang juga alumni Jurusan Seni Rupa IKIP Negeri Surabaya (kini Unesa) itu mengaku tidak pernah lelah untuk terus berkarya, meskipun belum tahu apakah lukisannya laku atau tidak. Namun demikian ia mengaku bahwa tidak ada karya seni yang basi.
    
"Sekarang saya punya cara sendiri dalam pemasaran karya saya. Saya biasa mengundang beberapa kolektor untuk makan di sebuah hotel, kemudian saya beri tahu karya saya yang dipamerkan tiga bulan ke depan. Mereka ternyata suka dan tidak aneh ketika pameran sudah banyak lukisan yang diberi tanda karena sudah laku," ujarnya.
   
Ia mengakui bahwa cara seperti itu memang berbiaya tinggi, namun dia yakin bahwa yang didapatkan setelahnya akan lebih banyak. Dengan cara itu pula banyak kolektor yang membela jika ada seseorang yang menjelek-jelekkan karya Masdibyo.
    
"Makanya saya berani berjalan sendirian. Kalian jangan remehkan pelukis dari kampung ini. Ada yang bilang, kolektor bodoh yang membeli lukisan saya. Tapi kolektor itu malah marah kepada yang menjelek-jelekkan karya saya itu. Dia malah membela saya," ujarnya.
    
Menurut dia, menguasai pemasaran tidak kemudian seorang pelukis menggadaikan idealismenya. Ia mengaku realistis setelah karyanya selesai, dan idealisme itu muncul ketika ia berhadapan dengan kanvas.
    
"Idealisme itu adalah jika pelukis hidup dari lukisannya. Setelah karya selesai, saya ada anak dan istri saya, ada lingkungan saya yang menunggu. Itu harus diperhatikan," kata seniman yang pernah selama 40 hari hanya tidur 30 menit setiap hari karena menyiapkan karya untuk pameran tunggal itu.
    
Dia mengaku tidak ada rasa capek jika semua pekerjaan dilakukan dengan landasan cinta. Karena itu ia berprinsip bahwa semua waktu, baik siang maupun malam adalah "pagi" yang selalu menumbuhkan semangat baru.

Selain pemasaran, menurut dia, seniman juga harus paham mengenai manajemen, yakni bagaimana mengelola karya, mengelola waktu dan juga komunikasi dengan banyak pihak.


Cantik by Mas Dibyo, 20016



Buku tanpa catatan by Mas Dibyo, 2016



Bermain Biola by Mas Dibyo, 1994



Biarkan saja mereka mau ngomong apa, kita tetap makan semangka by Masdibyo, 2016



Abstraksi bunga di Vas by Mas Dibyo, 140cm x 140cm, Mixed Media on canvas, 2006



Aquarium by Mas Dibyo, 2012Atraksi by Masdibyo, 2016



Atraksi by Masdibyo, 2016



Babi Ngepet by Mas Dibyo



Eva dan Anak ku Dinda by Mas Dibyo 1996



Dunia Kucing by Mas Dibyo, 2016



Digendong kakak by Mas Dibyo, 17cm x 30cm, oil on canvas, 2016



Expresi 7 Ikan by Masdibyo, Mixed media on canvas, 140cm x 200cm, 2006



Gadis Jeans by Mas Dibyo, 2003



Gadis Kucir dan Bunga Matahari by Mas Dibyo, 1989



Gadis Kuncir by Mas Dibyo, 1992



Kasih sayang by Mas Dibyo



Kau Aku, Aku juga Kau by Mas Dibyo, 2016



Memanjat tebing batu Pacitan by Mas Dibyo 2016



Flamboyan di Vas by Mas Dibyo



Kucing Terbahak by Mas Dibyo



Kucing by Mas Dibyo



Komposisi by Mas Dibyo, 2016



Mencari Solusi by Mas Dibyo, 2016



Menyambut Padi by Mas Dibyo, 2012



Merindu mu by Mas Dibyo, 2016



Pagi di Ppantai Klayar Pacitan by Mas Dibyo



Penari Dan Mercy by Mas Dibyo



Sang Penari by Mas Dibyo, 2006



Siang di Ppantai Klayar Pacitan by Mas Dibyo, 2016



Ya! by Mas Dibyo, 2016



Wanitaku by Mas Dibyo, 2016



Trio Guk guk by Mas Dibyo, 2005



Tebing Antara Ponorogo-Pacitan by Mas Dibyo, 140cm x 200cm, Mixed media on canvas, 2006



Sore di Ppantai Klayar Pacitan by Mas Dibyo, 2016


0 komentar: